Kelakuan Para Jomblo di twitter.com

Gue bukan jomblo, gue cuma single…

Kutipan di atas pasti sering sekali terdengar di telinga kita semua. KLISE. Hal ini sekedar denial atas status diri yang jomblo. Jomblo, berasal dari bahasa latin, jomblus, yang bermakna satu atau sendiri [1]. Ga tau itu gue ngutip dari sumber yang bener apa sama edannya sama kata jomblo itu sendiri ahahha. Anak muda mereferensikan kata tersebut kepada individu yang tidak memiliki pasangan cinta (cieilah). Lantas kenapa jomblo kok penting banget dibahas?

Anak muda itu sumbernya galau. Terdapat istilah “Trias Dilematika”, yaitu tiga dilema besar yang biasanya melanda para remaja, dilema akademis, dilema status sosial, dan dilema cinta (yang ini ngasal banget sumpah). Terlebih sekarang lagi jamannya jejaring sosial nih mameeen, jadi remaja makin leluasa untuk menyuarakan uneg-unegnya, termasuk hal hal yang berkaitan dengan dilema cinta di socialmedia sites seperti Twitter.

Twitter berawal dari sebuah diskusi yang diselenggarakan oleh anggota dewan dari Podcasting perusahaan Odeo. Dalam pertemuan tersebut, Jack Dorsey memperkenalkan ide twitter dimana individu bisa menggunakan SMS layanan untuk berkomunikasi dengan sebuah kelompok kecil. Proyek ini dimulai pada tanggal 21 secara terbuka pada tanggal 15 Juli 2006. Twitter menjadi perusahaan sendiri pada bulan April 2007. Popularitas Twitter mulai meningkat pada tahun 2007 ketika terdapat festival South by Southwest (SXSW). Selama acara tersebut berlangsung, penggunaan Twitter meningkat dari 20.000 kicauan per hari menjadi 60.000. Reaksi di festival itu sangat positif[2].

Indonesia sendiri tergolong negara yang cukup banyak pengguna twitternya, bahkan tergolong salah satu yang cukup pesat pertambahan akun twitter di dunia, seperti pada gambar berikut[3].

Nah, soal dilema cinta, suatu riset memaparkan bahwa frekuensi pengguna twitter (sebuah situs jejaring sosial) memaparkan tweet galau dalam 3 bulan sama dengan jumlah penduduk DKI Jakarta [4]. Hal ini jelas menguatkan kesan bahwa remaja itu gampang banget kena dilema cinta, apalagi mereka yang jomblo!!! #ups

Kembali ke inti bahasan, banyak banget hal yang unik mengenai pribadi Si Jomblo ini loh, terutama dari perilakunya sehari-hari. Kali ini, penulis mencoba memaparkan sediikit pengamatan penulis mengenai kelakuan Si Jomblo via timeline twitter penulis sendiri. Ada beberapa kebiasaan yang menurut penulis mencirikan perilaku Si Jomblo di dunia maya, terutama di Twitter, berikut paparan singkatnya.

1. Kerjaannya nge-retweet tweet-tweet galau

Udah bukan rahasia lagi kalo ada fitur retweet buat pengguna Twitter. Fitur ini memungkinkan individu untuk “mengulang” tweet yang dikirim oleh orang lain, dengan maksud mungkin ingin berbagi informasi yang ada di tweet tersebut, suka/setuju dengan isinya, dan motif lain. Teruntuk Si Jomblo, biasanya sih ngeretweet tuit2 galau malem minggu gitu. Ngerasa familiar ga sama akun twitter anonim macam berikut ini? [5]

Image

Nah di timeline gue, banyak banget tuuh oknum oknum yang bisa kita sebut Si Jomblo yang kerjaannya ngeretweet tuit2 galau dari akun akun anoniim, bahkan bukan di malem Minggu (nah kalo ini biasanya kita sebut #JoKut, apa tuh? nanti dibahas). Kadang juga ngeliat tweet temennye die yang rada galau dikit (padahal bukan tentang cinta) diretweet juga. Pokoknya mata nya SI Jomblo itu udah kayak mata elang, TAJEM kalo liat tweet keliatan galau dikit😄

2. Tiba-tiba jadi AGAMIS

Nah ini tergolong tren baru sih sebenernya sepenglihatan gue. Baru-baru ini mulai bermunculan akun-akun twitter anonim yang mengatasnamakan penyebaran ajaran agama, ada juga beberapa pemuka agama atau pun orang yang “ngerti” agama punya akun twitter. Langsung deh difollow sekampung, tapi yang difollow sama anak muda, tetep aja ga jauh-jauh dari yang masalah Trias Dilematika tadi, akademis, status sosial, sama cinta. Ada tuh sekarang-sekarang akun twitter Ustadz XYZ (ga boleh sebut nama, gue ga dapet bayaran soalnya). difollow rame-rame sama remaja-remaja alim nan galau gitu soal jodoh. Hampir tiap hari ngeretweet ucapan ybs tentang jodoh, menyikapi masalah cinta, dsb. Ya, gue sih ga negative thinking ya, tetep ada kok kita-kita yang emang “bener” lah istilahnya. Emang BISA MENGAMALKAN AJARAN AGAMA TSB DENGAN BAIK DAN BENAR. Tapi, ga bisa dipungkiri, ada juga tuh yang mencoba “menguatkan hati dan jiwa” supaya ga galau (abis diputusin pacar mungkin), mencari pembenaran atas peristiwa tersebut dengan “mempelajari” apa yang diajarkan oleh ustadz ybs soal jodoh ahahaha

Nah yang ngeselin itu yaa yang sok sok mencari pembenaran atas peristiwa yang dialami dia. Kemarin-kemarin, wiiiih bangga abis punya pacar anaknya tajir, ganteng, romantis, perhatian booot. Eh pas putus langsung galau to the max, katanya “harusnya aku cepat sadar bahwa jodoh itu di tangan Tuhan, pasangan sejati adalah pasangan yang didapat di perjanjian suci yaitu pernikahan”, ada yang tiba-tiba jadi sok alim dengan retweet ucapan-ucapan tokoh-tokoh agama di jagat pertwitteran (halah halaaaaah). Yaaa, bukannya nyalahin orang yang “tersadar” atas perbuatannya sih, tapi geli aja gitu. Sebelumnya seneng banget punya pacar, pas ditinggal galaunya mantep abis, mencari pembenaran dengan cara cari-cari hal yang “benar” dari kejadian yang menimpanya. ahahahha. NO OFFENSE!!

3. Kalo Malem Minggu, ngebanjirin Timeline orang

Nah kalo ini sih wajar kali ya, di saat pasangan muda mudi jaman sekarang wajarnya lagi menikmati malam dengan jalan-jalan dengan si pacar (sama istri kalo udah nikah), Si Jomblo dijamin mati gaya tuh malem.

“Dooooh!!! temen temen gue pada pacaran semua lagi, aaaarghhh!!”

Dan dia kemudian melarikan diri ke dunia maya, dimana, mungkin dia mendapati teman senasib seperjuangan di sana. Sama sama menunggu dan membunuh keheningan malam dengan ngerusuh di timeline orang. Ada yang saking #JoKut nya kerjaannya malam minggu itu teriak teriak di timeline menyalahkan takdir Tuhan kenapa dia jelek banget sampe ga ada yang mau sama dia, ada yang sok sok tiap detik ngepost via foursquare kalo dia lagi ngeceng di mall belanja (padahal sendirian ahhaa), ada juga yang sok-sokan ngetweet “Ga pantes lo galau galau malming, mahasiswa kok galau ga punya pacar, tuh tugas akhir udah numpuk, bentar lagi UAS, bla bla bla” daaaaaan… ada juga tuh yang saking saking sakit #JoKutnya tiap malem minggu nulis puisi putus putus 140 karakter di twitter tentang kegalauan cintanya. hahaha ada ada aja dunia.

Kayak biasa sih, kalo berhubungan sama masalah banjir-banjiran, terus banyak-banyakan, ini berhubungan sama data statistik. berdasarkan riset kecil yang dilakukan oleh @JawabJUJUR, kebanyakan orang Indonesia melakukan mention  terhadap akun-akun tertentu dengan topik pacar, berikut datanya[6]

Keliatan kann yaaa sekarang?? Anak muda jaman sekarang itu kerjaannya ngapain aja, apalagi Si Jomblo, biasanya yang diomongin itu apaan aja  ahahaha. Liat deh akun twitter yang diretweet atau dimensyen kebanyakan ya akun sampah (SORI GA PAKE HALUS BAHASANYA) tapi ya liat sendiri, dan kebanyakan itu tweet tentang cinta dan pacar. HAHAHAHAHHAAH!!!

4. #JoKut, Si JOMBLO AKUT

Nah ini tipe orang yang super spesial dan unik. Gue nemunya juga rada-rada susah gimanaaa gitu. Tapi kocak kalo udah nemu, jadi hiburan diri sendiri kalo lagi suntuk.

Apa itu #JoKut? Ya kayak di judulnya, jomblo akut. Si Jomblo yang udah ga ketulungan lagi galau cintanya. Udah kagak ada tuh level galau malem minggu, galaunya tiap malem bos. Lagi galau tentang matkul yang susaaaah naujubileee, tapi tau tau nyelip deng tuh dia retweet akun anonim “Tuhan, mengapa engkau tak segera mempertemukanku dengan tulang rusukku? Aku rindu.” Atau kadang, saking #JoKut nya, satu malam, dia berinisiatif untuk melakukan KULTWIT [Kuliah Twitter (bener ga sih kepanjangannya?)] tentang keJOKUTan dirinya selama ini. Dia bahkan menjelaskan bahwa jadi #JoKut itu sesuatu yang membanggakan, kalo perlu dibuat aja komunitas #JoKut, atau tim futsal #JoKutFC ahahaha (GELOOOO)

Nah si #JoKut ini, galau cintanya kelewatan mameen, kadang sampe Personal Message BBM nya sendiri sok-sok dibajak “Duh, plis butuh cowooook :(” — Tujuannya apa? gue juga ga ngarti, hahaha. Nah lanjut lagi, kadang malem minggu itu dia nyari mangsa, cari Si Jomblo lain yang lagi nyangkut di Twitter kayak dia, terus mereka kadang saking gilanya ngegangguin orang yang pacaran via twitter (padahal kasian gara-gara  LDR pacaarannya). ini SADIS!

 

 

Yak, itu sekilas tentang kelakuan para jomblo yang bergentayangan di timeline penulis. Mulai dari ada yang kerjaannya retweet akun akun galau tentang cinta, akun ustadz spesialis perjodohan, nulis puisi patah patah gara-gara cuma 140 karakter sekali posting, ada juga yang tarafnya udah jadi #JoKut. ya gitu deh yang gue liat. Hemmm terus pertanyaannya, penulis itu termasuk juga ga ya? Yah, situ aja deh yang nilai, abdi mah ikhlas wae lah :”D

 

Hanya Tuhan dan dirimu yang tahu sebenar-benarnya isi hati mu.

——————————————————————————————————————————————————-

[1] Pengertian Jomblo. (Senin, 27 Oktober 2008) http://zarquade.blogspot.com/2008/10/jomblolology-adalah-ilmu-yang-membahas.html (diakses pada 11/08/2012 20:45 WIB)

[2] Sejarah Twitter. http://id.wikipedia.org/wiki/Twitter (diakses 11/08/2012 21:34 WIB)

[3] Gambar 1. “Twitter User”. http://www.beritateknologi.com/wp-content/uploads/2012/07/user-twitter.png (diakses 11/08/2012 20:50 WIB)

[4] Riset NoLimit, Social Media Monitoring & Analysis Tools. http://blog.nolimitid.com

[5] Gambar 2. “Akun Anonim”. http://twitter.com/longdistance_R (diakses 11/08/2012 20:56 WIB)

[6] Gambar 3. “Top 10 Mentioned”. http://4.bp.blogspot.com/-2Ggj_hkkybQ/T4BuNM_gtSI/AAAAAAAAAS8/3OuYv-EgfuY/s1600/Top+10+Mentioned+kata+’Pacar’+@JawabJUJUR.jpg (diakses 11/08/2012 20:59 WIB)